Lama sekali tak membuka dan mengisi halaman hitam ini, rasanay semua isi hati singkat saja tercurah pada sosial sosial media yang hanya berisikan 140 karakter saja. Atau tulisan hanya menjadi kepuasan dinilai orang, disukai orang, dihargai orang dengan berbagai hikmah dan keanehan didalamnya. Namun tidak betah ternyata untukku. Sejak kecil aku suka membaca, membaca tulisan di papan warung, tulisan di papan iklan, hingga dunia mengajarkanku membaca tulisan di layar kecil canggih yang bisa menyampaikan isi hati nenekku nun jauh di ujung pulau jawa ini.

Hows your life cha? Quite fine. SOmetimes we fall, sometimes we fly. We dont have to prepare for flying, but we should prepare the mental when falling. Are falling always wrong? No. Katanya hidup cuma mampir, aku sudah mampir hampi 21 tahun berjalan. Terasa singkat jika melihat apa saja yang sudah kuperbuat, karena belum ada apa-apa. Terasa lama, jika yang teringat adalah dosa-dosa yang sudah banyak diperbuat. Sampai umur di kepala dua ini, aku sellau bermain dengan fikiranku sendiri, tentang keinginan, tentang cara pandang, juga tentang perasaan. Aku tak banyak bertengkar, tapi aku banyak mengecewakan orang. Kontradiksi antara fikiranku yang emrasa sudah benar, seringkali berbeda dnegan pandangan orang dan sebagainya. Sampai aku berkesimpulan bahwa, kita tidak perlu lagi menganggap anggapan orang itu penting.


4 tahun aku kuliah hampir berakhir, 20 mimpi balas dendamku 4 tahun yang lalu hampir 60% tercapai. tidak terduga. Seringkali mereka datang tanpa usaha lebih, danpa diminta lebih, dan tanpa keinginan lebih. Alhamdulillah. CUma itu yang bisa diucap.

Mendekati pergantian fase, atau pengakhiran satu tingkat yaitu masa kuliah, target-target selanjutnya mulai terbayang. Mau seperti apa, ingin jadi apa, harus melakukan apa. Namun diri rasanya masih enggan untuk beranjak dari zona nyaman. fyuh.

Bagiku kesedihanku adalah milikku sendiri. Dan kegembiraanku adalah hak orang banyak. Itulah mengapa, aku tidak suka curhat macam-macam. meluapkan masalah, ataupun mengeluh karena tidak kuat. Ya sebisaku ku minimalisir. Karena media kini semakin canggih membaca berbagai isihati orang. Bahkan hanya lewat satu kata. Mari kita gunakan sosial media untuk saling memeberitahu dan berbagi kebahagiaan, bukan untuk menularkan kesedihan dan penyesalan.

Aku mencintai orang-orang disekelilingku. KArena tanpa mereka aku takkan terbentuk seperti ini. Meskipun ada yang datang dan pergi. Ada yang tinggal ada yang hilang. Ada yang bertahan ada yang meninggalkan. Namun they come for many reason. Semua pertemuan memberi hikmah, karena tanpa kuasaNya kita takkan bertemu.

Aku ingin seperti lintang, yang mencintai Arai dengan segenap jiwanya. Yang membanggakan Mahar dengan seluruh kehidupannya. AKu ingin mencintai teman-temanku lebih dari mencintai diriku sendiri. Karena bersama mereka pula aku berjuang belajar memahami mengapa matahari sering bersinar lama, atau mengapa hujan tak kunjung reda.

Hows your life Cha?
Fine. So far, FIne.
AKu sedang mengetik di pojok ruang perpustakaan gedung anggota dewan bangsa ini. Yang tiap hari ramai, disoroti media menjadi lawakan tv. Seharusnya aku bisa mengetik sesuatu yang lebih berarti ketimbang ini, namun lagi-lagi malas menggerogoti. Cukupkan sudah waktu kerja sampai akhir bulan ini. karena tak sanggup kerja seperti PNS tiap pagi.


Reaksi: 

Leave a Reply